Thursday, March 28, 2013

Diari Madinah dan Mekah Bersama Darwish dan Darwisya


Alhamdulillah sekarang ini saya dalam perjalanan ke Mekah dari Madinah. 2 hari di Madinah meninggalkan pelbagai kenangan. 2 hari saya dapat bersolat di Raudhah. Anak anak saya juga berpeluang bersoIat ditempat impian semua manusia yang menjejakkan kaki ke Tanah Madinah ini iaitu di Raudhah. Kali pertama saya ke Raudhah adalah tanpa anak saya. Saya rasa seperti dapat bersolat tetapi sambil ber'silat'. Terpaksa menahan diri ketika solat kerana rempuhan orang ramai. Ada yg menangis kerana tidak tahan ditolak himpit, ada yg terjatuh dan terpijak menyebabkan saya takut untuk membawa anak saya. Saya juga telah dinasihatkan oleh muttawif utk tidak bersama dengan anak jika mahu ke Raudhah.

Namun atas desakan anak2 saya, keesokkannya saya membawa mereka masuk dgn memberi mereka gambaran akan keadaan disana terlebih dahulu. Ya, mereka masih mahu ikut walaupun saya telah ceritakannya. Saya suruh mereka berjanji untuk kuat dalam asakan dan jangan menangis kerana jika menangis, saya akan tarik mereka keluar dan berpatah balik.

Alhamdulillah, akhirnya kami dapat masukdan yang memeranjatkan saya adalah saya dan anak-anak dapat bersolat di tempat yg aman. Saya seakan tidak percaya melihat Raudhah yang berpermaidani hijau di kaki kami. Manakan tidak, semalam saya masuk di tempat yang sama ini.. untuk melihat kaki sendiri pun sangat sangat mustahil. Kami bersolat berkali-kali tanpa sesiapa pun mengganggu! Orang masih berasak tetapi tidak di tempat kami! Alhamdulillah.. Permintaan anak saya dapat dipenuhi dalam keadaan aman dan selamat. Saya terus jadi tersedar betapa bukan saya yang patut menetapkan keadaan di Raudhah adalah sama untuk semua orang. Sangat berbeza dari pertama kali saya memasuki raudhah tanpa anak saya. Di hati.. saya dapat rasakan keistimewaan anak-anak yang dikurniakan Allah kepada saya ini ketika didunia lagi dan dengan deraian air mata, saya berdoa semoga rasa ini dapat saya rasakan sekali lagi diakhirat nanti dimana mereka jualah yang menjadi penyelamat saya nanti. InsyaAllah..

Darwish dan Darwisya mempunyai pengalaman manis mereka sendiri. Setiap hari ada sahaja peminat mereka berdua terutama Darwish. Hari pertama mereka masuk ke Masjid Nabawi, mereka teruja melihat al Quran yang banyak diletakkan di keliling tiang masjid nabawi itu. Mereka mengambilnya tanpa disuruh, mencari surah al Quran yg mereka pilih sendiri dan membacanya.

Rupanya perbuatan mereka itu diperhatikan oleh orang2 Arab disitu dan selesai anak2 saya membaca, mereka mengeluarkan
wang dan menghadiahkannya kepada anak saya. Bukan sedikit yg mereka hulurkan! 50.00 riyal untuk hari pertama. Segala coklat dan gula2 dari beg mereka diberikan kepada anak saya. Hari kedua juga begitu tetapi dgn arab yg berlainan. Dan hari ini kami solat zuhur, solat terakhir sebelum kami bertolak ke Mekah dgn bas.. juga begitu ada sahaja yg memberi wang kepadanya. Belum sampai ke Mekah, sudah banyak barang mainan dibelinya hasil dari pemberian org Arab di Masjid Nabawi. Sehingga ada jemaah yg
bergurau yg Darwish boleh hidup disini dgn hanya bermodalkan al quran. Mereka yg cuba bercakap dgn saya (bagai ayam dan itik) agak bersungguh bertanya tentang umur, nama Darwish dsb. Nasib baiklah anak saya Darwisya faham dan membalas jawapan. Yang saya faham adalah perkataan mereka menyebut 'Imam, imam..' sambil mengusap kepala Darwish. Saya boleh anggarkan maksudnya itu dan terus mengaminkan sahaja perkataannya. Doa itu dtg dari mereka yg berbangsa Arab yg kagum dgn Darwish di dalam Masjid Nabawi! Semoga Allah perkenankan..

Hari kedua, Darwish bersama suami saya pergi ke bahagian solat lelaki. Cerita suami saya selepas keluar masjid, Darwish melakukan perkara yg sama. Orang Arab merapat kepadanya dan selesai sahaja mereka akan menghadiahkan wang. Ada yg mengambil tangan Darwish dan menciumnya berkali kali. Pada mula datang saya agak janggal tetapi setelah beberapa waktu saya bersolat dgn anak saya, saya sudah biasa kerana dibiasakan.

Sudah biasa mereka mengusap kepala anak saya dan kemudian mencium tangan yang mereka gunakan untuk mengusap itu. Akhirnya balik ke bilik hotel anak saya tidur malam dalam keadaannya yang sangat wangi, rasanya dari wangian tangan-tangan mereka yang mengusap anak saya. Wangi itu kekal hinggalah saya bangunkan dia utk bersiap utk solat subuh.

Dari pengalaman ini membuka mata saya tentang sesuatu yg saya tidak pasti selama ini. Saya fikir mereka adalah orang Arab yang sudah tentulah sangat biasa melihat anak kecil membaca al Quran kerana utk mengajarnya kepada anak mereka sudah jadi mudah disebabkan bahasa al quran itu memanglah bahasa mereka. Tetapi kelihatannya tidak begitu. Ianya seperti sesuatu yg tidak 'biasa'. Jika tidak, mereka tidak akan memberi perhatian kepada anak2 saya seperti ini. Mereka kelihatan sangat kagum melihat anak sebaya Darwish membacanya.

Setakat pengalaman saya hingga hari ini, aura Darwish di kalangan org Arab adalah lebih terserlah dari Darwisya walaupun kedua duanya boleh membaca al quran. Saya tertanya sendiri mungkinkah ini ada kaitan dgn mimpi yg saya alami semasa mengandungkan Darwish 5 tahun dahulu? Saya pernah mengabadikan cerita mimpi saya itu dalam salah satu entri blog ini .Cerita itu masih tertulis disitu sejak dari itu. Semoga ia membawa makna yg baik.

Ya Allah, Engkau menjanjikan mahkota kepada ibubapa yg punya
anak menghafaz al quran di akhirat nanti tapi ku rasakan aku telah menerima mahkota itu didunia ini lagi. Walaupun anak2 ku belum lagi menghafaz keseluruhannya. Terima kasih atas anugerahMu. Semoga Engkau berikan hidayah dan ilmu kepada ibubapa lain untuk merasakan apa yg aku rasakan ini. Amiin.

**Ketika saya menulis coretan ini, saya didalam bas dalam perjalanan ke Tanah Suci Mekah dalam berihram. Semoga ibadat umrah kami sekeluarga ini diterima Allah.
Amin..





 

 


Darwish dalam Ihram. Alhamdulillah                               
anak-anak saya diberi kekuatan untuk
 melakukan 2 kali Umrah dengan kudrat
 mereka sendiri tanpa apa-apa bantuan.








                    Darwish bermain dengan seorang kanak-kanak di
                    Masjidil Haram setelah selesai menunaikan solat.









 Darwisya bermain dengan unta di ladang unta.
Memang dia sukakan haiwan dan unta yang tidak
pernah dipegangnya pun sangat mesra dengannya                        






Aktiviti kesukaan anak-anak saya selepas keluar dari Masjidil Haram -
                             Mengejar burung merpati yang banyak di luar masjid















Friday, July 20, 2012

Allah Adalah Sebaik-Baik Perancang


Kali ini saya ingin bercerita tentang apa yang terjadi pada anak-anak saya pada beberapa hari yang lalu. Ceritanya.. sebelum ini, Darwish telah berkali-kali memujuk saya untuk menghantarnya ke kelas Taekwondo. Kebetulan kelas Taekwondo itu berada berdekatan dengan dewan yang terletak tidak jauh dari rumah kami. Oleh kerana saya ini lahir dari keluarga yang lebih senang dengan sifat  berlemah lembut dengan orang lain, dimana walaupun adik beradik saya 8 orang kesemuanya, tiada seorang pun yang pernah ke kelas Taekwondo atau yang seangkatan dengannya. Saya tidak pernah mengenal dunia itu, maka, saya tidak berapa mengendahkan permintaannya selama ini. Apa lagi dalam minda saya, ianya adalah tidak sesuai untuk kanak-kanak kerana ianya kelihatan seolah menggalakkan kanak-kanak menjadi lebih ganas!

Pada suatu hari di kolam renang, selepas Darwish dan Darwisya menghabiskan masa yang agak lama berenang, sambil saya dan suami berbual di tepi kolam tersebut, mereka pun mahu naik. Tiba-tiba seorang budak lelaki bertubuh gempal dan lebih besar dari Darwisya dan Darwish, menarik swimcap Darwisya! Oleh kerana ianya adalah baju renang muslimah dimana swimcapnya itu bercantum dengan leher bajunya, maka bila ia ditarik dari belakang dengan kuat, tercekiklah lehernya dari depan. Darwisya menjerit meminta tolong. Suami saya bingkas berlari untuk menyelamatkannya. Adik lelakinya, Darwish yang berada berdekatan, cuba melepaskan kakaknya dengan memukul tangan budak lelaki tersebut beberapa kali. Tetapi apalah sakitnya jika seorang kanak-kanak 4 tahun yang memukul? Ibarat memukul nyamuk ditangan rasanya. Budak lelaki itu pula menolak dan membenamkan kepala Darwish. Mujur suami saya cepat dan memarahi budak tersebut. Saya rasa ketika itu marah saya tidak dapat tertahan-tahan rasanya. Mana mungkin saya boleh menahan marah apabila melihat kedua-dua anak saya diperlakukan begitu didepan mata saya sendiri. Bagai ibu singa yang telah diusik, saya memandang budak itu dengan mata dan muka yang marah. Tetapi budak itu, kelihatannya sedikit pun tidak nampak takut malah menjelirkan lidahnya kepada saya. Astaghfirullah.. Bila ternampak saja dia berbuat begitu, saya berkata dalam hati, syaitan sedang cuba menyimbah minyak pada rasa marah saya supaya ia lebih marak lagi. Saya sibukkan diri saya dengan memujuk Darwisya yang sedang menangis..

Nasihat saya kepada ibubapa diluar sana, jika anak-anak kita berada di kolam renang, perhatikanlah mereka walaupun mereka sudah tahu berenang. Kemungkinan kanak-kanak nakal yang lebih besar dari anak-anak kita, tidak berfikir tentang akibat perbuatan nakal mereka boleh mengundang kejadian yang tidak diingini berlaku kepada anak kita. Akibat dari kejadian itu, Darwisya demam panas selama 2 hari. Darwish pula bercerita tentang kejadian itu dengan berkata, dia mahu jadi kuat supaya dia boleh menyelamatkan kakaknya daripada disakiti jika kejadian itu berulang lagi... 

Kejadian tersebut membuatkan saya berfikir bahawa kemungkinan Allah menghantar budak lelaki nakal tersebut kepada kedua-dua anak saya untuk mengubah pendirian saya terhadap permintaan Darwish selama ini. Pada hari dimana adanya kelas taekwondo berikutnya, saya berjumpa dengan guru taekwondo yang mengendalikan kelas tersebut. Saya menyatakan tentang hasrat saya ingin menghantar anak saya yang berumur 4 tahun ke kelasnya. Dia berkata, dia tidak boleh menerima kanak-kanak 4 tahun selagi tidak melihat kepada fizikal budaknya dahulu, samada dia terlalu kecil dan  samada dianya boleh mendengar arahan atau tidak. MasyaAllah.. tidak semudah yang saya sangka rupanya jika ingin ke kelas ini! Pada minggu depannya, Darwish dipakaikan baju yang agak besar dari badannya kerana fikir saya supaya dia kelihatan 'besar' dan lulus bahagian fizikal. Saya berkata pada Darwish bahawa jika saya sudah benarkan, ianya tetap bergantung pada Allah, samada Allah juga mengizinkan atau tidak. Jika diizinkanNya, maka dapatlah dia masuk. Selain dari memakaikan baju yang agak besar, saya tidak boleh membantunya lagi. Setelah selesai sesi percubaan, akhirnya keputusannya... dia diterima masuk! Alhamdulillah.. saya sangat bersyukur kerana impian Darwish tercapai. Dia adalah pelajar Taekwondo termuda dan paling kecil dalam kelasnya. 
Video yang saya kepilkan ini adalah video kelas Taekwondo kedua Darwish. Lihatlah kesungguhannya.. walaupun banyak stepnya tidak betul, dia tekun dan mengikut kata dari mula hingga kelas berakhir. Saya bersyukur kepada Allah kerana memberi kesungguhan dan ketekunan dalam diri Darwish. Sepanjang kelas tersebut, dia mendengar arahan guru dengan teliti. Malah bila balik ke rumah, dia akan sambung berlatih. Saya tersenyum dan tergelak sendirian melihat telatahnya berlatih.. Saya teringat kembali kejadian ditepi kolam tempoh hari. Saya dapat melihat hikmah yang Allah sembunyikan dari kejadian tersebut.Sesungguhnya kita merancang apa yang kita mahu dan apa yang kita tidak mahu untuk anak kita, tetapi Allah telah merancang yang terbaik buat mereka dan Dialah sebaik-baik Perancang! 

Semasa saya menunggu Darwish selesai berlatih di kelas Taekwondonya, saya berpeluang melihat latihan-latihan yang mereka jalankan. Setiap peringkat tali pinggang mempunyai rutin (saya tidak tahu apa namanya) yang menarik. Ia ibarat sebuah tarian berirama (synchronized) untuk tali pinggang warna yang sama.  Lebih tinggi peringkatnya, lebih menarik gerakannya. Lebih tangkas dan lebih cekap ianya dilakukan. Ada banyak yang menarik tentang seni ini. Jangan salah faham, saya bukan mempromosi Taekwondo. Maksud saya, apa-apa seni mempertahankan diri adalah  satu aktiviti yang mempunyai nilai tambah dalam membentuk karektor anak kita jika mereka didedahkan dari kecil. Antaranya :
  1. Membina Kekuatan Dalaman
  2. Membina Kekuatan Luaran
  3. Disiplin
  4. Koordinasi Pergerakan Tubuh
  5. Fokus Pada Sasaran Lawan
  6. Menjangka Pergerakan Lawan
  7. Mempertahankan Diri
  8. Menghormati Hieraki
  9. Patuh Arahan Guru
  10. Sentiasa Bersedia (always alert)
  11. Tidak Leka
  12. Melatih Kecekapan Refleks
  13. Memupuk Kecekalan Untuk Berjaya
  14. Kemahiran Bersosial Dengan Kumpulan Berlainan. 

Selamat menonton Video Darwish, 4 tahun, di hari kedua di kelas Taekwondonya : 


Ilmu Al Quran Ilmu Sains dan Kepentingannya Untuk Diajarkan Kepada Anak Kita


Mungkin ada orang yang akan mengeluh dengan kenyataan ini. Mana tidaknya, nak ajar al Quran pada anak pun dah banyak masalahnya, inikan pula nak tambah subjek lain. Ada yang rasa macam tu? Haha.. Bawa bertenang. Mari kita lihat ganjarannya di dunia (dan diakhirat). Mungkin selepas itu kita tidak mengeluh lagi..


ALLAH akan mengangkat darjat orang yang BERIMAN dan BERILMU pengetahuan beberapa darjat


( Al Mujadalah, ayat 11)


Adakah kita tahu bahawa Ilmu Allah yang pertama diajarkan kepada Nabi Adam sebelum baginda diturunkan ke bumi adalah Ilmu Sains dan Teknologi?

Astronomi dan Matematik merupakan dua bidang ilmu yang sangat popular dalam tamadun Islam. 

Ini kerana Astronomi mempunyai kaitan dengan kewajipan menunaikan perintah agama seperti penentuan arah kiblat, waktu solat lima waktu penentuan hari dan waktu berpuasa dan bebuka serta berhari raya dan pengembaraan berpandukan bintang-bintang dilangit. Kita juga tahu adalah sunnah memulakan perjalanan diwaktu malam. Imam Al Ghazali. seorang ulama Islam dan pakar astronomi mengatakan bahawa belajar astronomi adalah fardhu kifayah. 

Matematik pula berkaitan dengan pembayaran zakat, pembahagian harta pusaka dan dan urusan perniagaan dan muamalat. Al Khawarizmi berkata sumbangan ahli matematik Islam, Al Jabbar adalah suatu ibadat dalam mempermudahkan hukum syariah dalam pembahagian harta pusaka, perniagaan dan sebagainya.

Kesimpulannya dalam Islam, AL QURAN dan SAINS itu berkait rapat. Untuk menguasai Sains, seseorang itu mesti menguasai Matematik dahulu. Cuba kita lihat subjek Sains.. seperti Chemistry samada Organic dan Inorganic Chemistry atau Biology - Botany atau Zoology asasnya.. pencerapan pemerhatian, mengeluarkan formula semuanya memerlukan kemahiran matematik. Apa lagi jika ia adalah subjek Physics.. Matematik adalah satu kemestian atau kewajipan. Sebab itulah saya sangat fanatik mengajar anak saya matematik dari kecil. Pada umur bayi telah diperkenalkan mereka dengan nombor dan kuantiti, pada umur 3 tahun ajar mereka menulis nombor bagi persedian mengajar operasi matematik, pada umur 4 tahun, mereka sudah tahu apa nombor negatif dan positif serta melakukan pengiraan jika ia digabungkan. Dan pada umur 5 tahun, diajar menggunakan daya imaginasi untuk mendapatkan jawapan.

 Semoga perkongsian saya ini dapat memberi idea dalam mendidik anak tersayang supaya mereka menjadi antara orang yang BERIMAN dan BERILMU yang ALLAH tingkatkan beberapa darjat dari orang lain didunia dan diakhirat nanti.

Yang paling terakhir, dari pemerhatian saya melalui dua orang anak saya (eksperimen sample), kanak-kanak lebih cepat dalam pengiraan Matematik setelah mereka menghafal surah Ar Rahman. Wallahualam. Sebuah buku tentang surah ini pernah ditulis oleh Salleh (2008) yang bertajuk : "Surah Ar Rahman: Tafsiran dan Fakta-Fakta Saintifik". Ingin saya maklumkan bahawa bukan semua orang mampu mendengar surah ini kerana ada yang tidak tahan untuk terus mendengarnya..Jika tidak pernah mendengar surah Ar Rahman dari Darwisya, bolehlah ke link ini http://www.youtube.com/watch?v=8aldojTxRaw&feature.

Imam Ja’far Ash-Shadiq (sa) berkata: 
.. surah ini tidak menententeramkan hati orang-orang MUNAFIK, kamu akan menjumpai Allah bersamanya pada hari kiamat, wujudnya seperti wujud manusia yang paling indah, dan baunya paling harum. 

Friday, May 18, 2012

Kuasa Al Quran Dalam Menyerap Ilmu Lain Pada Kanak-Kanak

Saya telah melihatnya.. Saya telah mengalaminya..

Kebanyakkan ibubapa, takut anak tertinggal di belakang bila dia masuk ke sekolah nanti, maka sejak dari bayi lagi, kita mula nak kenalkan ABC dan 123.. Kita mula memenuhkan tempat bermainnya dengan educational toys untuk tujuan memperkenalkan huruf dan abjad. Kalau ibu dan bapa bekerja, maka toys berjenama mahal lah yang dibeli. Jika seorang sahaja, maka jenama biasa-biasa sahajalah tetapi tetap ada. Kita berkata dalam hati, al Quran itu 'nanti-nanti' pun boleh. Lagipun.. mana ada ujian al Quran bila dia masuk sekolah rendah nanti. Dah besar sikit, hantar sahaja mengaji dengan ustaz/ustazah di belakang rumah tu. Itu mentaliti ibu-ibu yang seangkatan dengan zaman saya dahulu. Rakan-rakan saya semunya begitu. Alhamdulillah kerana sekurang-kurangnya mereka ada inisiatif untuk mengajar anak mereka dari kecil berbanding dengan ibu-ibu zaman 'ibu saya' yang tidak terfikir tentang pendidikan awal bayi. Apapun.. besar panjang juga kita-kita ini.

 Zaman telah berubah, kita tidak boleh melakukan perkara yang sama. Tetapi ada satu yang tidak patut untuk berubah. Iaitu.. mengajar al Quran dari bayi mengikut contoh ibu-ibu zaman kegemilangan Islam dahulu. Saya telah rasa dan mengalaminya.. Alangkah baiknya jika semua orang tahu akan kuasa al Quran pada anak mereka jika ianya diajar dari bayi lagi. Terus terang saya katakan keutamaan yang saya letakkan pada anak saya adalah menentang arus dari keutamaan ibubapa sekarang yang mahu anak 'excel' dalam persekolahan mereka terutamanya. Saya mengajar al Quran dahulu.. yang lain saya kemudiankan. Umur anak-anak saya mahu menginjak hampir 5 tahun baru saya mula mengajar membaca dan mengira. Itupun setelah berfikir.. apa salahnya ajar samping-sampingan. Oleh kerana sudah niat dihati ia diajar 'samping-sampingan' maka tidaklah saya konsisten. Apa keputusannya? Kedua-dua anak saya sudah pandai membaca bahasa Inggeris. Darwisya pula sudah peringkat boleh membaca Science Encyclopedia dalam Bahasa Inggeris. Matematik.. keduanya boleh melakukan operasi matematik yang lebih rumit jika dibandingkan peringkat umur mereka. Saya kata lebih rumit dari umur mereka kerana saya telah melihat buku teks darjah 1 dan darjah 2 anak buah saya. Maka saranan saya, bagi mereka yang punya anak kecil, mulakan dengan al Quran. Ada juga pembaca blog ini yang anak mereka telah dewasa dan jika manalah tahu satu hari Allah kurniakan seorang anak kecil lagi, cubalah ajar yang sikecil comel itu al Quran. Kita akan lihat perbezaan dia dengan anak-anak yang besar tadi. Dia akan lebih terang hati menerima pelajaran lain. InsyaAllah.. Ok, mari kita saksikan 'hasil kerja' saya mengajar anak saya membaca Bahasa Inggeris dalam video ini..



 

Monday, April 9, 2012

Perjalanan Yang Masih Jauh

Alhamdulillah, setiap hari ada saja pembaca baru yang budiman yang mengirimkan ucap tahniah samada melalui emel mahupun di facebook saya. Setiap kali saya menerima ucapan ini, saya bertanya kepada diri sendiri.. Adakah aku layak untuk menerima perkataan itu? Tahniah adalah jika sesuatu itu sudah menempa kejayaan. Tetapi saya jauh lagi dari berjaya. Perjalanan saya dan anak-anak saya masih sangat jauh. Semoga saya dikuatkan semangat dan semoga Allah terus memberikan hidayahNya kepada saya dalam membentuk anak-anak saya. Jika tidak kerana hidayahNya.. saya yang tiada latar belakang pendidikan agama dan bukan dilahirkan dari keluarga yang 'kuat agama' bersuami pula dengan suami yang berpendidikan barat, MUSTAHIL untuk melahirkan anak yang 'beracuan' seperti yang sedia ada. Namun Allah s.w.t punya rancanganNya sendiri.

Dengan rasa rendah hati, saya meminta sesiapa yang terasa dan teringin menekan keyboard untuk mengirim perkataan itu kepada saya, simpanlah ia.  Gantikanlah ia dengan DOA supaya anak-anak kita sama-sama berjaya di dunia dan diakhirat nanti. InsyaAllah semoga kita diberi rezeki untuk memberi salam dan mengucapkan tahniah antara satu sama lain di sana nanti.

Selamat membaca blog perkongsian saya ini untuk langkah-langkah mendidik anak sendiri dengan al Quran. Ia sebenarnya mudah.. cuma perlu konsisten untuk mendapatkan hasilnya. Jika ada yang menginginkan perkongsian secara terus dan berdepan, saya jemput ke kursus yang saya adakan dibawah

Mengajar Al Quran Pada Bayi & Kanak2 ( Peringkat Asas)      -  5 jam
Mengajar Al Quran Pada Bayi & Kanak2 (Peringkat Lanjutan)  -  5 jam

Video dibawah adalah panduan peringkat-peringkat saya mengajaranak lelaki saya, Darwish Adrian dari bayi. Ianya adalah jalan yang sama bagi kakaknya juga (Darwisya). Semoga video ini memberi serba sedikit idea untuk pembaca mengajar anak sendiri.




Video dibawah pula adalah video kelebihan surah Ar Rahman yang dibacakan oleh Darwisya Adrianna berumur 5 tahun. Mengikut para penghafal al Quran, surah Ar Rahman adalah antara surah yang sukar dalam banyak-banyak surah kerana perkataan yang sama diulang sebanyak 31 kali menyebabkan ianya mengelirukan. Namun ia tidak mustahil untuk dihafal oleh mana-mana kanak-kanak. Dibawah adalah buktinya..

Friday, February 17, 2012

Darwish dan Sijil Hafazan 30 Surah terakhir pada umur 3 Tahun dan Nasihat Untuk Ibubapa Diluar sana

Alhamdulillah.. anak saya yang kedua, Darwish Adrian yang berusia 3 tahun 9 bulan menerima Sijil Hafazan 30 Surah Terakhir dari Pengetua Akademi Darul Huffaz, Al-Fadhil Ustaz Lokman Shazly Al-Hafiz Al-Maulawi Bin Dato Seri Zaharin. Kakaknya, Darwisya Adrianna juga menerima Sijil yang sama dari Akademi yang sama pada umur 3 tahun 2 bulan. Alhamdulillah, kedua-dua anak saya, seorang lelaki dan seorang perempuan menerimanya pada usia muda mereka. Saya percaya semua kanak-kanak boleh melakukannya jika ibubapa punyai usaha mendedahkan mereka dengan al Quran lebih awal.



Alhamdulillah juga kerana nak dicantikkan ceritanya, TV9 menjemput anak-anak saya untuk merakamkan hafazan kedua-duanya dalam satu program mereka yang akan di buat ala-ala tom-tom bak dengan pengacaranya adalah seorang penceramah agama yang terkenal iaitu Dato' Abu Hassan Din Al Hafiz. Kita selalu tengok Dato' ni kalau bercakap mesti sentuh topik yang serius, tapi kali ni dia bersedia untuk 'tone down' sikit... akan bergurau senda dengan kanak-kanak, berlakon dan sebagainya! Serba boleh rupanya Dato' ni! Dengar khabar baju-bajunya pun dah dipilih ikut tema modern. Sekadar memaklumkan, anak saya cuma dalam bahagian membuat persembahan dan bukannya antara kanak-kanak  yang  konsisten berada di dalam setiap episod tu. Mereka minta supaya anak saya jadi pelakon yang duduk sekali jadi cucu atuk supaya ada kesinambunganlah selepas buat persembahan tu, tetapi saya bimbang anak saya jenis yang belum boleh dengar cakap lagi. Maksud saya kalau suruh duduk, memang mereka akan duduk.... tapi sekejap jelah! Lepas tu entah kemana-mana nanti. Haru biru rancangan tu! Maka  anak saya cuma buat persembahan sahaja selepas tu balik. Itulah rancangan saya sendiri..

Berbalik kepada mengajar anak, ada banyak trial and error yang saya gunakan untuk anak saya dua orang ni. (macam bahan uji kaji lah pulak bunyinya). Ada perkara yang saya rasa perlu dijadikan pengajaran untuk semua ibubapa dalam mendidik anak-anak. Iaitu, kita jangan ingat anak kita yang keluar dari rahim yang sama, duduk didalam rumah yang sama, diajar benda yang sama, makan yang sama dan sebagainya akan mempunyai perangai, kelakuan dan cara belajar  yang sama. Tidak sama sekali.

Kedua dua anak saya mempunyai kelebihan dan kekurangan masing-masing. Jika dilihat dari mata kasar memang Darwish lambat dari Darwisya tetapi yang sangat menarik tentang Darwish adalah setiap kali dia mengaji dia akan duduk bersila seperti seorang penuntut yang baik yang sedang mengadap tuan gurunya. Sedangkan Darwisya gayanya adalah agak lebih santai. Walaupun saya tidak pernah menetapkan jika mahu mengaji mahu duduk gaya seperti mana, tetapi saya memerhatikan keduanya dengan penuh minat. Apapun saya berharap ibubapa diluar sana jangan jadi kan anak pertama sebagai batu ukur untuk pencapaian anak kedua. Ada ramai ibubapa yang selalunya membandingkan antara anak-anak mereka dan yang lebih teruk lagi membandingkan anak mereka dengan anak orang lain. Itulah yang akan membuat kita stress semasa mengajar dan seterusnya anak kita juga akan merasai bahang stress tersebut. Dulu saya hampir melakukan kesilapan tersebut. Dengan meletakkan target pada anak, saya dapati kita akan jadi stress. Dan itulah yang menghalang kreativiti kita dalam mengajar mereka. Kanak-kanak jika terlalu dipaksa nanti tidak suka mengaji pula. Dari mengharap/mengimpikan anak kita melakukan perkara yang diluar kemampuannya, elok kita slow n steady je.. 

Itu perbezaan dari segi pencapaian belajar mengaji, dalam perkara lain juga mereka banyak bezanya. Jika disekolah pula (Modern Arabic International School) Darwish kelihatan unfriendly, Setiap pagi bila masuk kelas, oleh kerana free seating, dia akan mencari tempat yang tiada orang, dan kawan-kawan Arabnya yang akan mendekatinya untuk duduk bersamanya. Anak perempuan saya Darwisya pula adalah sebaliknya pula. Dia pula suka mencari kawan arab favouritenya dalam memilih tempat duduk (biasala orang pompuan suka dok ngan kengkawan sekepala).  Walaupun begitu Darwish lebih ramai 'peminat'. Bila saya mahu membawanya pulang, selalunya akan riuh rendahlah satu kelas yang hampir kesemua kawan berbangsa Arabnya itu melambainya dan ada yang memegang tangan saya tidak mahu membenarkan dia diambil pulang, tetapi bila saya mengambil anak saya Darwisya pula, keadaan kelihatan normal atau kelihatan seperti yang sepatutnya. Kadang-kadang rasa macam artis le pulak si Darwish ni. (Bila saya belek-belek dia takdelah apa yang spesel nya pun!). Itulah sebahagian perbezaan antara kedua anak saya. bak kata ibu saya, itu baru dua orang!.. Kalau 8 orang macam mak ni, lagi macam-macam ragam anak yang ada. Saya pun senyumlah sahaja mendengarnya.

Kesimpulan yang saya ingin sampaikan kepada ibubapa diluar sana, terima kekurangan dan kelebihan anak kita seadanya dan jangan membandingkan antara mereka. Disiplin tetap perlu ada pada diri kita. Maksud saya, jika saya sendiri tidak disiplinkan diri saya sendiri dalam mengajar mereka setiap hari, mana mungkin mereka boleh belajar dengan sendirinya! Bukanlah maksud saya anak saya asyik mengaji setiap hari hingga dia mampu menghafal banyak surah pada usianya 3 tahun. Tidak sama sekali. Mereka juga seperti kanak-kanak lain. Setiap petang jika tidak hujan, pasti bermain diluar rumah/padang permainan kanak-kanak. Bila dirumah pula aktiviti mereka tidak terhad. Bermacam-macam aktiviti mereka mengikut apa yang mereka suka termasuklah menonton TV dan bermain game.

Tentang aktiviti riadah mereka, saya sangat mengimpikan anak-anak saya mahir berenang dalam sekurang-kurangnya 2 gaya renang. Bukan nak masuk sukan olimpik atau sukan sea tetapi kerana banyak kelebihannya jika mereka pandai berenang. Kita sudah lama tahu akan hadis  '“Ajarlah anak-anak kamu berkuda, berenang dan memanah” (Riwayat Bukhari dan Muslim). Tetapi kenapa aktiviti-aktiviti ini yang dipilih? Mari kita kupas satu sahaja dulu.. kenapa perlu ajar anak kita berenang. Ia adalah untuk  melatih brain-body coordination. Mengikut kajian ada banyak chemicals yang terlibat ketika aktiviti renang. Untuk maklumat lanjut, boleh ke google Human Brain Function During Swimming .

Swimming Coach Darwish n Darwisya Teacher Nadia
sedang mengajar koordinasi tangan yang betul

Kakak Darwisya pergi dulu.

Darwish pula

Kemudian dua-dua bersama Teacher Nadia

Thursday, October 20, 2011

Nak Ajar Anak Yang Mana Dulu?

Semalam saya menerima 3 emel bertanya kalau anak asyik nak ajar baca Quran, hafal Quran, bagaimana pula tentang pelajaran lain? Setiap emel tidak sama tetapi kesimpulan pertanyaan begitulah bunyinya..

Bukan itu sahaja, malah saya yang tak pernah masuk forum terjumpa pula forum yang membincangkan tentang isu yang sama. Kalau nak join forum tentang ni boleh jenguk http://mforum.cari.com.my/viewthread.php?tid=603367&extra=page%3D1

Hairan saya.. Kenapa hari yang sama? Saya rasa Allah mahu saya berkongsi perkara yang tidak penting bagi saya tetapi mungkin penting bagi orang lain..

Baiklah.. saya ingin kongsikan pengalaman saya memdidik anak saya setakat ini. Belum besar lagi pun mereka tu, maka tak dapatlah saya berkongsi banyak sangat tentang isu ini. Seperti yang semua orang tahu, saya hanya fokus mengajar mereka al Quran sahaja kerana saya fikir ilmu lain-lain tu, bila mereka mula bersekolah nanti, boleh belajar dengan cikgu sekolahnya! Sebenarnya saya kata begitu kerana saya yang ‘takde masa’ dan ‘tak sempat’ pun kalau nak ajar semua-semua benda! Tapi rupanya saya silap! Saya terlupa bahawa mereka boleh belajar sendiri. Bukan dari cikgu sekolah dan bukan juga dari saya.. Betul lah kata orang kalau ajar anak Al Quran, hati mereka terang untuk menerima ilmu lain. Saya cuma pasang VCD Phonic 'I Can Read' (boleh beli disini)  dan nak di jadikan cerita, baru-baru ni je (tak sampai sebulan pun) saya mula guide mereka sikit-sikit. Ajar baca guna 'Kaedah Phonic'.

Video-video dibawah ini adalah hasilnya. Darwisya sudah boleh membaca (Alhamdulillah) dan Darwish pula merangkak-rangkak membaca. (bagi saya.. bolehlah tu!)

Video Darwisha Adrianna, tak lama lagi.. umurnya 5 tahun. Dah besar anak mama ni..



Darwish Adrian, umur 3 tahun lebih. Nilah budak yang pelat dulu tu!





Biarlah anak orang lain boleh membaca buku umur 3 tahun, dan anak kita boleh membaca umur 5 tahun sekali pun.. Yang pasti anak kita sudah punyai 2 kemahiran – 

Buku dan Al Qurannya,  Dunia dan Akhiratnya!

Jika seorang ibu mahukan anaknya punya kedua-duanya maka kedua-dua ilmulah akan dibekalkan, jika seorang ibu hanya mahu anaknya mengejar hanya satu dalam erti kata lain salah satu daripadanya sahaja maka hanya satu sahajalah yang anaknya miliki.

"Jika kamu mahu berjaya didunia, hendaklah dengan ilmu.. Jika kamu mahu berjaya di akhirat, hendaklah dengan ilmu dan jika kamu mahu berjaya di kedua-duanya, juga hendaklah dengan ilmu" Imam Shafie

Jadi saya rasa tak perlulah kita berkira-kira macam mana, bagaimana atau yang mana satu nak diajar dulu. Bagi mereka yang masih lagi berkira-kira, nasihat saya, mulakanlah dengan Al Quran. Allah tidak pernah menipu kita tetapi kita yang menipu diri sendiri. Dan saya juga hampir-hampir tertipu!



Wednesday, October 19, 2011

Rahsia Ibu Sultan Mohammad Al Fateh





Alhamdulillah, telah ramai yang dapat menonton ‘Training Slide’ dan ‘Video Semangat Ibu Sultan Muhammad Al Fateh’ yang saya beri secara percuma kepada subscriber newsletter saya pada bulan September yang lepas. (Bagi yang belum mendaftar sebagai subscriber, boleh mendaftar secara percuma di http://www.islamicparentingnetwork.com/lp.html). Pengunaan platform percuma saya telah ditamatkan oleh pihak website mindflash. Dalam ertikata lain, apa yang mereka maksudkan pada saya adalah.. kalau nak guna lagi saya perlu membayar. Oleh kerana itu, Slide n Preview itu tidak dapat saya teruskan. Walaupun begitu,  saya akan tetap berkongsi tips dan motivasi lain didalam newsletter saya dari semasa ke semasa.

Niat saya berkongsi slide tersebut adalah supaya ibubapa diluar sana faham akan ajaibnya takdir tuhan jika kita mempunyai cita-cita dan berusaha kearah mencapainya. Ajaibnya seorang bayi yang yang cuma bayi biasa tapi dibesarkan oleh ibubapa yang bercita-cita besar, tabah dan SABAR dalam mendidik anaknya. Umurnya belasan tahun sudah menguasai 6 bahasa dengan kepakaran bidang ketenteraan, sains dan matematik. Dialah yang berjaya menakluki kota konstatinopal dan teka penaklukannya itu berlaku pada umurnya berapa tahun? Ya, umurnya 21 tahun pada masa itu.



Jika Sultan Muhammad Al Fateh menguasai 6 bahasa pada umurnya belasan tahun, bagaimanakah dengan anak muda masyarakat kita yang sebaya denganya ketika ini? Kebanyakkannya sedang sibuk bercinta monyet, merempit, mencuba apa yang terlarang dan sebagainya. Nauzubillah.. Bukannya ibubapa mereka tidak mempunyai cita-cita dahulu. Tentu mereka juga mahu anak mereka berjaya. Mungkin ada antara mereka ini adalah kanak-kanak bijak. Hebat membaca atau hebat matematik pada umur yang sangat muda. Tetapi..



Ikutilah jejak langkah Ibu Sultan Muhammad Al Fateh.. mulakan didikan anak dengan al Quran.

ITULAH RAHSIA ANAKNYA MENJADI PENAKLUK DUNIA!



Anaknya juga seperti anak orang lain. Suka bermain dan tidak mahu mengaji pada mulanya kerana leka bermain dengan kawan-kawan. Ibunya merelakan anaknya dipukul oleh guru yang dipanggilnya kerana sebab tidak mahu mengaji. Adakah kita secekal itu? Saya sendiri tidak mampu melihat anak saya dipukul oleh orang lain. Saya rasa ibu-ibu lain juga begitu. Kalau kita memukul anak kita sendiri tidak mengapa, tetapi kalau melihat orang lain memukul mereka.. hancur luluh hati rasanya! Itulah yang membezakan kejayaan beliau dengan kejayaan kita. Kecekalannya! Walaupun begitu, kita masih boleh mengadaptasi kecekalannya dengan mengajar anak kita sendiri.. Tabah, cekal dan sabar dalam mengajar anak kita bijak Al Quran, ilmu pertama dalam hidup anak kita!

Bukanlah cita-cita saya menyuruh anak saya menakluk dunia. Dapat menakluk dirinya sendiri pun sudah mencukupi. Apa lagi dalam zaman yang penuh cabaran ini. Dimana selalunya nafsulah yang menjadi raja. Kejayaan itu bermula dengan kita menakluk diri sendiri. Dan untuk melakukannya kita perlu sentiasa beringat akan hari akhirat. Yakinlah, jika kita kejar akhirat, dunia akan datang mendapatkan kita.. InsyaAllah.

Friday, October 7, 2011

Darwish & Darwisya Membaca Hafazan Di Depan 5,000 orang

Pada 26 Jun 2011, Darwish beserta kakaknya telah membacakan hafazannya di depan ribuan orang sempena Majlis Ulangtahun Pusat Pendidikan Al Barakah yang ke-5, di Kediaman Rasmi Menteri Besar Perak dengan disaksikan oleh YB Menteri Besar Perak sendiri. Dibawah adalah gambar kenangan pada majlis tersebut.


Darwish dan Darwisya berbual dengan
Menteri Besar Perak, YB Datuk Seri Zambry Abd Kadir
Darwish Adrian di dukung oleh Pengasas Pusat Pendidikan Al Barakah,
Ustaz Muhammad Kazim Elias Al Hafiz
Darwish menjawab soalan yang diajukan kepadanya

Darwish ketika sedang membacakan hafazannya - Surah Al Buruj, At Tariq dan Al A'la



Dianggarkan seramai 5,000 orang yang hadir pada hari tersebut






Pengalaman Saya Menyaksikan Anak Saya Membaca Hafazan Di Depan 5,000 orang

Pada 26 Jun 2011, Darwish beserta kakaknya telah membacakan hafazannya di depan ribuan orang sempena Majlis Ulangtahun Pusat Pendidikan Al Barakah yang ke-5, di Kediaman Rasmi Menteri Besar Perak dengan disaksikan oleh YB Menteri Besar Perak sendiri. Dibawah adalah gambar kenangan pada majlis tersebut.


Darwish dan Darwisya berbual dengan
Menteri Besar Perak, YB Datuk Seri Zambry Abd Kadir
Darwish Adrian di dukung oleh Pengasas Pusat Pendidikan Al Barakah,
Ustaz Muhammad Kazim Elias Al Hafiz
Darwish menjawab soalan yang diajukan kepadanya

Darwish ketika sedang membacakan hafazannya - Surah Al Buruj, At Tariq dan Al A'la



Dianggarkan seramai 5,000 orang yang hadir pada hari tersebut







Tuesday, October 26, 2010

A 3 year Old Girl Replying On The Quran Burning Pastor

Masihkah kita ingat tentang seorang paderi di Florida, USA yang mahu membakar Quran pada ulangtahun pengeboman menara berkembar di New York baru baru ini sebagai simbol protes kepada Islam? Semasa membaca tentang isu ini, saya agak terkejut besar bila saya melihat wajah anak saya dibawah satu tajuk semasa yang agak panas seperti ini didalam dua video youtube! Apa tidaknya... ia satu tajuk yang menjadi isu sensitif seluruh dunia Islam dan kanak-kanak 3 tahun yang dirujukkan tersebut adalah... anak saya, Darwisya Adrianna!

Dua video yang berbeza (satu daripadanya adalah www.tamilbayan.com) yang telah di olah  untuk menyesuaikannya untuk menjawab persoalan yang sedang panas ketika itu. Antara kata-kata yang tertulis..


WANT A PROOF OF WHAT ALLAH SWT SAID AND SHEIKH KHALID YASSIN CONFIRMED???
WELL LISTEN TO THIS:!!!

Diikuti oleh video bacaan Darwisya Surah Muhammad bermula dari ayat Innallah hayudkhilul.. yang bermaksud Sungguh! Allah akan memasukkan.. kemudian diakhiri dengan kata-kata berikut.

       YES, YOU POOR PASTOR,
THE QURAN IS PROTECTED BY GOD..
NOT IN PIECES OF PAPER, BUT IN THE HEARTS AND BRAINS OF MUSLIMS!!!
EVEN AN EXTREMELY YOUNG GIRL WHO CANNOT EVEN SPEAK ARABIC MEMORIZES IT BY HEART:)!!!
Saksikan kedua video youtube dibawah ini..







MasyaAllah! Rasa sangat terharu kerana Allah tunjukkan kepada saya, apa yang saya usahakan selama ini besar impaknya kepada dunia walaupun dalam cara yang tersendiri. Ia besar maknanya bagi saya. Bagi saya memang benarlah kata orang, tangan yang menghayun buaian mampu menggoncang dunia. Ya Allah kau kuatkanlah lagi semangatku ini untuk mendidik anak-anakku ke jalanMu. Kau ramaikanlah lagi ibubapa yang diberi petunjuk dalam mendidik anak-anak mereka seperti mana Engkau tunjukki aku. Amiin. Semoga ianya juga membuka mata orang kafir bahawa biar berapa banyak al quran dibakar hingga tiada tinggal satu pun didunia ini, ia akan tetap wujud dalam dada para penghafaznya yang bertebaran di serata pelusuk bumi Allah ini.


*Peringatan : Hati-hati sekiranya menaip URL untuk ke blog ini dimana, jika tersalah tulis URLnya, diletakkan 'ps' dan bukannya 'sp' seperti di link ini, www.darwishndarwisya.blogpsot.com kita akan dibawa ke website Kristian dengan segala info tentang agama tersebut. Harap maklum bahawa nama sebenar website saya adalah www.darwishndarwisya.blogspot.com. Nama serupa, niat berbeza.  Satu lagi kebijaksanaan orang Kristian menyebarkan agama mereka..






Wednesday, October 20, 2010

Perbezaan Perkembangan Anak Lelaki Dan Anak Perempuan

Bercakap tentang perkembangan kanak-kanak, pembaca pasti tahu saya mempunyai seorang anak perempuan dan seorang anak lelaki. Setelah mendidik mereka dengan cara yang sama, saya dapat melihat perbezaan keduanya yang begitu ketara. Adalah salah untuk meletakkan pencapaian/target yang sama pada anak-anak kerana setiap mereka adalah berbeza. Apa lagi kalau mereka memang dari jantina yang berbeza. Saya memang tahu akan fakta ini tetapi saya tetap meletakkan objektif yang lebih tinggi hanya kerana saya memulakan mengajar Darwish lebih awal dari Darwisya. Apapun itu jika saya membuat perbandingan antara kakak dan adik pada umur yang sama. Tetapi jika dibandingkan dengan kanak-kanak lain, sudah tentu Darwish jauh pencapaiannya. Dia kini melancarkan huruf bersambung dan dalam buku terakhir al Furqan. Selepas habis buku ini dia akan boleh mula membaca quran.

Jika kakaknya, Darwisya, sudah boleh mula membaca walaupun merangkak pada umur 2 tahun 8 bulan dan mula belajar menghafaz, adiknya Darwish mungkin agak kebelakang sedikit. Ini kerana beberapa faktor yang saya rasa sinonim dengan kanak-kanak lelaki :

1) Lebih bermain
2) Buas
3) Tidak fokus
4) Tidak boleh duduk diam walau dimarah (tak takut)

Itu belum dicampur faktor semulajadi kebanyakkan mereka seperti lambat bercakap dan sebagainya. Darwish masih tidak boleh bercakap dengan sempurna. Contoh lorry disebut oo-ii dan robot disebut oo-bot. Itu bukan lagi perkataan lain yang boleh disebut tapi tidak jelas. Setiap hari saya melatihnya untuk menyebut dua perkataan ini tapi belum lagi berjaya nampaknya. Pentingnya menyebut lorry dan robot kerana jika berjaya, dia akan boleh menyebut perkataan 'Bismillahirrahmanirahim' dengan sempurna. Harapan saya tinggi supaya dia boleh menyebutnya sebelum dia memulakan hafazan secara serius seperti Kak Wisyanya. Namun, saya pasrah jika ianya tidak berlaku secepat seperti yang saya harapkan.

Apapun saya rasa ia adalah biasa untuk kanak-kanak tidak boleh menyebut perkataan tersebut dan ianya tidaklah sesuatu yang kekal hingga mereka dewasa. Satu hari dia akan boleh menyebutnya dan pada hari tersebut alquran akan disebut dari mulutnya dengan sempurna. Ia bukanlah penyebab untuk saya melengahkan langkah seterusnya (hafazan) jika dia sudah menghabiskan buku al furqannya nanti. Buat ketika ini pun dia sudah berjinak jinak untuk menghafal. Dibawah adalah bacaan Surah Al Fatihah, Surah An Nas dan sebahagian dari Surah Yassin dari anak lelaki saya yang berumur 2 tahun 7 bulan. Sekadar untuk berkongsi dengan para pembaca akan percakapannya yang belum jelas yang akan memberi kesan kepada kesempurnaan bacaan hafazannya tetapi yang ingin saya tekankan kepada para pembaca adalah walupun begitu, susunan dari satu ayat ke ayat yang lain sudah dalam keadaan teratur dan sempurna.


Semoga video ini dapat membuka mata kita akan kemampuan anak-anak kita walaupun mereka belum pandai bercakap dan seterusnya memberi mereka peluang untuk dididik sama seperti kanak-kanak lain yang nampak lebih sempurna pertuturan dari mereka.

Lihat perbezaan Darwish menghafaz Surah Yassin (hanya mendengar dan menghafaz sendiri) dan juga cara dia menghafaznya dengan bimbingan. Mengajarnya menghafaz surah yang sama adalah mudah kerana dia sudah biasa mendengarnya. Saya yakin perhatian kita sebagai ibubapa dalam membetulkan bacaan al quran anak kita boleh menjadi pengubat pelat untuk mana-mana kanak-kanak. Jika sebelum ini saya sebagai ibu tidak memahami kebanyakkan apa yang dituturkannya, selepas melatih menghafaz surah yang sama, perbezaan ketara dapat diperhatikan pada pertuturan harian.


SEBELUM : MENGHAFAZ HANYA DENGAN MENDENGAR









SELEPAS : MENGHAFAZ DENGAN BIMBINGAN













Ini pula, kakaknya yang telah pun melalui apa yang dilalui oleh adiknya.. Telah menghafal Juzuk Amma dan surah-surah pilihan (Al Waqiah, Ar Rahman, Al Mulk, As Sajadah)




Video-Video lain :

Darwish Membaca Surah Al A'la pada umur 3 Tahun :

Darwish Membaca Surah At Tariq pada umur 3 Tahun :




Darwish Membaca Surah Al Bayinnah pada umur 3 Tahun :




Darwish Membaca Surah At Tariq pada umur 3 Tahun :



Darwish Membaca Surah Al Buruj pada umur 3 Tahun :







Sunday, October 17, 2010

Surah Al Mulk


Nota Tentang Fadhilat Surah Al Mulk :


1) Daripada Abu Hurairah, daripada Rasulullah s.a.w, baginda bersabda: Sesungguhnya ada satu surah dalam al-Quran yang mengandungi tiga puluh ayat. Ia dapat memberikan syafaat kepada pembacanya sehingga diampunkan untuknya. Itulah surah Tabarakallazi biyadihi al-Mulk. (Riwayat Imam Ahmad)


2) Daripada Ibn Abbas r.a katanya: Sebahagian sahabat Rasulullah s.a.w memasang khemahnya di atas sebuah kubur tanpa menyedari tempat itu adalah kubur. Tiba-tiba didapati ia adalah kubur seorang manusia yang sedang membaca surah al-Mulk sehingga habis. Lalu sahabat itu datang kepada Rasulullah s.a.w seraya berkata: Wahai Rasulullah, saya telah memasang khemah di atas sebuah kubur, tanpa menyedari ia adalah kubur. Tiba tiba(terdengar suara) seorang yang sedang membaca surah al-Mulk iaitu: Tabarak sehingga habis. Lalu Rasulullah s.a.w bersabda: Ia (surah tabarak) adalah penghalang, ia adalah penyelamat yang menyelamatkannya daripada azab kubur. (Riwayat al-Tirmidzi)


3) Al-Tabarani meriwayatkan sebuah hadith bersumber daripada Ibn Abbas, katanya: Rasulullah s.a.w bersabda: Aku suka jika ia berada dalam hati setiap orang dari kalangan umatku, yakni surah tabarakallazi biyadihi al-Mulk. (Riwayat al-Tabarani)


4) Hadith di atas turut diriwayatkan oleh Abd bin Humaid dalam Musnadnya dengan lebih panjang lebar iaitu: Daripada Ibn Abbas, beliau berkata kepada seorang lelaki: Mahukah aku hadiahkan kamu dengan sebuah hadith yang akan menggembirakan kamu? Lelaki itu menjawab: Bahkan katanya:


Bacalah surah Tabarakallazi biyadihi al-mulk, dan ajarkanlah kepada keluargamu serta semua anak pinakmu, kanak-kanak di dalam rumahmu, serta jiran tetanggamu. Kerana surah ini adalah penyelamat dan juru bicara yang akan berhujah bagi pihak pembacanya pada hari kiamat di sisi Tuhannya. Ia (surah ini) akan meminta kepada Allah supaya menyelamatkan pembacanya daripada azab neraka, dan menyelamatkannya daripada azab kubur. Rasulullah s.a.w bersabda: Aku suka surah ini berada dalam hati setiap orang dari kalangan umatku.







Monday, September 20, 2010

Persekolahan Darwisya di International Modern Arabic School

Alhamdulillah hari pertama Darwisya masuk kesekolah pada hari semalam berjalan dengan lancar tanpa sebarang masalah. Seperti biasa, hari pertama ke sekolah untuk kanak-kanak tahap tadika ini ada yang tak mahu masuk kelas, ada yang menangis hendak bersama ibunya, ada yang masuk, duduk dan keluar balik kejar ibunya dan sebagainya. Mungkin Darwsiya pernah saya sekolahkan untuk beberapa bulan di sebuah sekolah tadika biasa yang berdekatan sebelum ini menyebabkan dia boleh menerima untuk saya tinggalkan tanpa sebarang masalah. Sebelum saya meninggalkan Darwisya, ada juga saya menunggu dalam 1 jam memerhatikan dia boleh atau tidak ditinggalkan dan saya perhatikan dia memang kelihatan agak janggal kerana kawan2 nya mempunyai 'rupa dan bahasa percakapan' yang berlainan dari kawannya yang biasa. Dia kelihatan diam dan lebih banyak memerhati kawan-kawannya. Saya harap situasi ini tidak kekal lama dan menganggapnya perkara biasa untuk mana-mana kanak-kanak ke sekolah pada hari pertama mereka.


Semakan nama kanak-kanak yang baru datang untuk mendaftar masuk kelas.


Morning Assembly, Kanak-kanak berkumpul untuk diberi kata-kata nasihat dan menyanyi bersama sama dengan guru mereka. Lagu yang mereka nyanyikan pada ketika saya disana berjudul 'Sabahul Khair' yang bermaksud 'Selamat Pagi'


Satu identiti yang saya perhatikan tentang anak orang Arab ni, selain hidung yang mancung, mereka ni rupanya kebanyakkannya berambut kerinting. Kenalah dengan anak saya tu..  Semasa anak buah saya mendaftar masuk sekolah Cina, identiti rambut mereka, semuanya lurus lurus belaka..

Kawan baik Darwisya yang duduk disebelah Darwisya dalam kelas.



.




Rasanya ni Timetable tahun lepas untuk program kindergarten mereka kerana kelihatan agak lusuh. Saya ada bertanya tentang timetable tahun ini tapi mereka berkata belum print lagi..




Aktiviti bermain di playground yang di awasi oleh guru mereka..




Darwish join sekali.. Dia ni lain sedikit dari Darwisya yang nampak agak janggal pada hari pertama. Hari pertama terus dapat kawan dan bermain bersama. Macam dia pula yang dihantar ke sekolah. Satu perkara yang saya perhatikan, anak anak Arab ni ialah mereka agak kasar ketika bermain. Saya pernah dengar bahawa cara mereka bergurau adalah sama seperti cara kita sedang bergaduh. Namun tak semualah yang seperti itu. Jadi untuk bersama bermain dengan mereka, Darwish kena jadi tough!



Kalau tak kuat hati tahan sabar, saya dah angkat Darwish tu siang-siang kerana takut dia cedera bermain dengan yang lebih besar.. Tapi terfikir juga mungkin kalau saya nak angkat pun dia tak mahu kerana ingin terus bermain..

** Update : Alhamdulillah.. Just want to share Darwsiya's first semester exam result in International Modern Arabic School. All A's. 4 subjects with 100% marks prove that when a child master the quran learning, she can excel in any subject even in foreign language school that is not her mother tongue language. In fact, she is the best in class. Hope this will change people's perception that teaching quran will make the children go no where in school.





Sedutan dari Morning Assembly di sekolah baru Darwisya. Siapa nak dengar macam mana nak nyanyi lagu arab judul 'Sabahul Khair', boleh klik youtube dibawah..





Off topic kejap... sebelum Darwisya ke sekolah pada hari semalam, saya ke Tesco untuk membeli barang keperluan ke sekolah seperti bekas makan, tempat air, bekas pensil, pensil warna baru selain dari keperluan harian baru baru ini. Setelah bershopping, turun dari escalator menghala ke food court ada sebuah gerai sementara kelihatannya yang dihiasi dengan belon yang banyak. Seorang wanita menghampiri saya selepas melihat barangan yang saya bawa di dalam troli dan bertanyakan resit Tesco saya. Dia menerangkan bahawa untuk pembelian RM50 keatas, percuma tangkapan gambar untuk kanak-kanak berusia 8 tahun kebawah dan berpeluang menyertai peraduan 'Si Manja Comel' (kalau tak silap saya inilah temanya) dengan syarat gambar anak saya dipaparkan di banner mereka. Sekadar suka-suka, lagi pun free pulak tu, saya suruh Darwisya ke platform untuk diambil gambar. Masuk Peraduan? Ohh.. tidak, kerana saya sekadar suka-suka.. Pandai sungguh dia menyuruh kanak-kanak melakukan gaya. Mungkin sebab mereka sudah bergelah profesional gaknye. Kepada sesiapa yang berminat untuk menyertai peraduan yang hadiahnya agak lumayan juga ni, serta mendapat peluang mengambil gambar anak sendiri oleh jurugambar profesional, bolehlah datang ke Tesco Shah Alam. Peraduan tutup pada 29 September bulan ini. Datanglah beramai-ramai.. (Nampaknye ni promosi free untuk Tesco Shah Alam ni). Dibawah adalah 2 foto Darwisya hasil sentuhan profesional mereka..



Emm.. Sebenarnya yang dia pegang kat tangan kanan tu kononnya magic wand. Tapi terpeleotlah pulak..


Sekali pandang macam sedang menari.. tapi sebenarnye dok atas platform macam orang keras je. 


Di bawah ni pula 5 foto Adiknya Darwish Adrian..

Mama dah janji kalau ngaji dapat naik mesin yang guna coin tu kan?


Tapi nape kita kena tangkap gambar dulu? Alahai...

Lepas ambil gambar ni kita pergi ye..
Mama, the hat is too big for me!

Ok, I'm done! Lets go..








Thursday, September 9, 2010

Menziarahi Pusara Sebelum Keesokkan Berhari Raya


Darwisya menyiram air di atas pusara atuk sambil darwish berada disisi.

Hari ini adalah hari penutup Ramadhan. Seperti kebiasaan tahun-tahun lepas, kami anak beranak ke pusara arwah bapa saya sebelum berhari raya keesokkan harinya. Tanpa saya sedari kali ini yang membaca Yassin dan Tahlil bukan hanya kami berdua suami isteri seperti tahun-tahun lepas, tetapi nampaknya ada suara kecil yang mengikuti bacaan kami. Itulah Darwisya.. dan semoga untuk tahun depan, satu suara kecil kedua (Darwish) akan mengikuti kami juga untuk membaca Yassin dan tahlil di pusara arwah bapa saya.

Pertengahan Ramadhan kali ini saya bermimpi berjumpa arwah bapa saya yang telah meninggal. Mimpi yang sangat saya mahukan dari semenjak dia meninggalkan saya adik beradik beserta ibu kami semenjak 13 tahun lalu. Namun saya tidak pernah bermimpi hinggalah Ramadhan kali ini. Alhamdulillah, walaupun ianya hanya mimpi, saya dapat memeluk erat dan meluahkan perasaan rindu saya pada bapa saya. Menziarah ke pusaranya kali ini membuatkan saya lebih terharu daripada selalu.. Semoga Allah mencucuri rahmatnya.. Al Fatihah.

Kepada pembaca blog, saya ucapkan Selamat Hari Raya dan semoga Amalan/Ibadah yang kita rutinkan dalam bulan Ramadhan dapat dibiasakan seterusnya selepas bulan Ramadhan berlalu.

Sekadar berkongsi dengan para pembaca, dalam kita berseronok membuat persiapan hari raya esok hari, peruntukkanlah sedikit masa untuk memanjatkan doa pada malam ini kerana malam ini, malam Aidilfitri adalah antara 5 malam yang dikabulkan doa dalam setahun. Apa lagi ditambah dengan malam ini adalah malam Jumaat. Dua malam yang istimewa bertindan antara satu sama lain.


Sabda Rasulullah S.A.W. bermaksud:
Allah mencurahkan kebajikan pada empat malam iaitu malam Hari Raya Haji, malam Hari Raya Puasa, malam Nisfu Syaaban dan malam Arafah.(Riwayat al-Baihaqi).

Berkata Imam Shafie di dalam kitabnya al-Umm:

Telah sampai pada kami bahawa dikatakan: Sesungguhnya doa dikabulkan pada lima malam iaitu: Pada malam Jumaat, malam Hari Raya Haji, malam Hari Raya Puasa, malam pertama di bulan Rejab dan malam Nisfu Syaaban.


Semoga kita antara orang yang mengambil kesempatan pada malam yang penuh curahan kebajikan dari Allah S.W.T dengan memanjatkan doa untuk kejayaan diri, keluarga, anak-anak serta orang tersayang yang telah tiada. InsyaAllah ia akan dimakbulkan. Semoga kita tidak disibukkan dengan persiapan menyambut hari raya esok siang hingga terlepas peluang yang ada. Selamat Hari Raya dan Maaf Zahir Batin dari saya, suami, Darwisya Adrianna dan Darwish Adrian.








Sunday, September 5, 2010

Majlis Khatam Quran Kumpulan Tadarus Ramadhan di Surau Kami

Malam ini malam yang ke 27 dalam bulan Ramadhan. Terasa sedih Ramadhan hampir meninggalkan kita. Seperti yang saya katakan, Ramadhan kali ini amat bermakna kerana ia adalah pertama kali saya bertarawih dgn kedua anak saya. Alhamdulillah, tiada apa yang mendorong mereka selain dari hidayah Allah. Mereka tidak pernah meninggalkan tarawih walaupun mereka boleh membuat pilihan tidak mengikut dan menonton tv dirumah jika mereka mahu. Walaupun mereka berdua beradik hanya duduk ditepi, hanya mendengar dan memerhati sahaja, banyak perkara yang mereka pelajari disurau. Sememangnya kita tahu kanak-kanak banyak dan cepat belajar dengan cara begini. Antara hikmah membawa anak2 saya ke surau adalah :

  1. Mereka telah dibiasakan hampir sebulan cara untuk berada didalam surau dalam keadaan berhemah. 
  2.  Tidak keluar sewaktu saya bersolat untuk bersama dengan kanak-kanak lain yang kedengaran meriah membuat bising, bermain mercun dsb diluar surau. 
  3. Kedua beradik tahu untuk mengangkat tangan untuk meng'amin'kan doa setiap kali imam membaca doa
  4. Kedua beradik tahu lagu zikir yang dibawa oleh imam selepas selesai solat witir. Ia telahpun menjadi ikutan mereka.
  5. Kedua beradik diperdengarkan dengan ayat -ayat suci al quran yang sudah biasa dan yang tidak pernah mereka dengar yang dibacakan oleh imam  secara 'live' sepanjang bertarawih di surau. 

Malam ini tarawih di surau kami berlainan sedikit kerana kebiasaannya selepas tarawih akan diadakan tahalil tapi kali ini acara khatam quran bagi kumpulan qari dan qariah yang bertadarus semenjak awal Ramadhan telah diadakan. Selepas Tarawih kami bersama meraikan dengan membaca dari surah Ad Dhuha hinggalah helaian pertama Surah Al Baqarah. Dan yang menyeronokkan kedua beradik ini surah-surah tersebut adalah surah yang sangat biasa bagi mereka. Kebetulan anak-anak saya sahaja yang 'kanak-kanak' dalam majlis tersebut. Selepas membaca, bunga telur pun diedarkan seorang satu. Ada beberapa makcik makcik yang memberi bunga telur kepunyaan mereka kepada Darwish dan Darwisya menyebabkan akhirnya kami membawa balik banyak bunga telur. Ada 8 bunga telur semuanya. Anak saya pula mengambilnya dengan selamba pula tu. Nampaknya besok boleh buat masak kicaplah untuk mereka. Haha.. Seperti biasa, pertanyaan mereka selepas itu, anak saya membaca ke menghafal, anak saya mula diajar umur berapa, saya mengaji selalu ke ketika mengandungkan mereka.

Apapun saya harap tidak lama lagi trend kanak-kanak di majlis tadarus akan menjadi kebiasaan dalam masyarakat kita. Saya juga membuat kesimpulan, banyak hikmahnya jika kita mendekatkan anak-anak kita ke surau atau masjid. Jika ada peluang untuk kita membawa mereka, bawalah kerana banyak perkara yang mereka boleh pelajari.. Walaupun mereka hanya duduk ditepi bermain antara satu sama lain (dalam keadaan terkawal).





Yess.. this is mine! 





Bunga je yang ada, telurnya dah dimakan. Malam dapat bunga telur ni, 2 biji terus di makan Darwish. Oleh kerana saya lambat buka, telur yang pertama, dia makan dengan kulit-kulit telurnya sekali! Mujur sempat keluarkan kulit telur tersebut.



Sebahagian Bunga telur yang dipegang oleh Darwisya. Tidak seperti kepunyaan Darwish, telurnya masih ada lagi..



Bunga telur pilihan Darwisya..PINK. Darwisya memang taksub dengan warna pink. Dia taknak warna lain..



Peganglah sementara boleh, pasal besok mama nak kopek masuk dalam kuali!

Tips: Saya bawa Lego dalam jumlah yang kecil untuk mereka bermain. Boleh juga bawa buku mewarna atau apa2 yang tidak mengeluarkan bunyi bising.